oleh

DPRD Gelar Rapat Paripurna Dalam Rangka HUT Kabupaten Lamsel

KALIANDA GS – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Lampung Selatan (Lamsel) menggelar rapat paripurna dalam rangka Hari Ulang Tahun (HUT) Kabupaten Lamsel ke-67. Selasa (14/11/2023).

Rapat yang yang berlangsung di Ruang sidang utama tersebut di pimpin oleh Ketua DPRD Lamsel Hendry Rosyadi dengan didampingi oleh Wakil Ketua I Agus Sartono, Wakil Ketua II Agus Sutanto dan Wakil Ketua III Amelia Nanda Sari.

Hadir mewakili Gubernur Lampung, Ganjar Jationo sebagai Staf Ahli Gubernur Bidang Pemerintahan, Hukum dan Politik Provinsi Lampung Ganjar Jationo, Bupati Nanang Ermanto, Wakil Bupati Pandu Kesuma Dewangsa, Sekretaris Daerah Thamrin, jajaran forkopimda serta jajaran Kepala Daerah dan tokoh adat Saibatin Lima Marga.

Selain itu turut hadir, ketua TP PKK Kabupaten Lampung Selatan Hj. Winarni Nanang Ermanto, Ketua DWP Yani Thamrin serta beberapa tamu undangan lainnya.

Mengawali rapat tersebut Ketua DPRD Lamsel Hendry Rosyadi menyampaikan, selayang pandang mengenai sejarah Kabupaten Lampung Selatan. “Melalui HUT lamsel, dapat memberikan motivasi untuk meningkatkan semangat pengabdian kita dalam mewujudkan Kabupaten Lamsel yang semakin maju, sejahtera dan berdaya saing”.

Pada kesempatan itu, Bupati Lamsel Nanang Ermanto mengungkapkan, peringatan HUT Kabupaten Lamsel merupakan sebuah momentum penting dalam rangka mewujudkan rasa syukur dan merupakan wahana untuk melakukan refleksi atas kinerja pembangunan dan pemerintahan secara obyektif selama perjalanan kurun waktu satu tahun ini.

“Semua keberhasilan yang telah diperoleh akan terus dipertahankan dan ditingkatkan, sedangkan program-program daerah yang belum dicapai, akan menjadi sumber inspirasi bagi kami untuk terus bersama-sama bekerja keras,” ungkap Nanang.

Dalam sambutannya, orang nomor 1 di Kabupaten Lamsel tersebut juga menyampaikan capaian prestasi-prestasi yang telah diraih oleh Lamsel, salah satunya dari sektor kesehatan, Lamsel telah berhasil mencapai Universal Health Coverage (UHC), yaitu sistem penjaminan kesehatan untuk semua orang, dimana sebanyak 1.023.968 jiwa. Katanya.

“Artinya 100% Penduduk Lamsel telah memiliki Jaminan Kesehatan Nasional (JKN), dan merupakan Kabupaten pertama di Provinsi Lampung pada Tahun 2022 yang telah mencapai UHC. Atas hal tersebut Lamsel memperoleh Penghargaan UHC Award, yang diserahkan langsung oleh Menteri Dalam Negeri RI Tito Karnavian, disaksikan langsung oleh Wakil Presiden Ma’ruf Amin pada UHC Award 2023,” ujarnya.

Lebih lanjut, dirinya menyampaikan, prevelensi stunting selama 9 tahun mengalami penurunan yang signifikan. Dimana di tahun 2013 berada di angka 43 % turun sebesar 31,3% di tahun 2022 menjadi 9,90% dan ditargetkan di tahun 2024 Lamsel bisa mencapai 0% stunting dengan memaksimalkan Gerakan Swasembada Gizi.

“Atas capaian kinerja dalam penanganan prevalensi stunting, Kabupaten Lamsel ditetapkan menjadi Kabupaten paling inovatif se-Provinsi Lampung, dan menjadi yang terbaik ke-II dalam aksi konvergensi Percepatan Penurun Stunting Tingkat Provinsi Lampung Tahun 2023, serta masuk 3 Besar Nasional dalam keberhasilan penurunan stunting,” kata Nanang.

Nanang menuturkan, sudah banyak hasil pembangunan yang telah dirasakan manfaatnya oleh masyarakat Kabupaten Lamsel, karena program pembangunan selama ini telah menyentuh dan merangkum semua aspek kehidupan masyarakat.

Dimana, proses dan dinamika pembangunan di Kabupaten Lamsel sendiri berlandaskan pendekatan yang terintegrasi serta tersinkronisasi, agar tidak terjadi perbedaan arah dan tujuan dalam perencanaan pelaksanaan pembangunan. “Untuk mencapai hasil pembangunan tersebut dibutuhkan kesamaan persepsi serta komitmen dari seluruh pemangku kepentingan, karena Pemerintah daerah Kabupaten Lamsel tidak akan mampu mewujudkan hal tersebut jika tidak mendapatkan dukungan dari semua pihak,” tuturnya.

Menyampaikan sambutan Gubernur Lampung Ganjar Jationo mengatakan, Kabupaten Lamsel merupakan Kabupaten dengan potensi besar dan memiliki letak yang strategis paling ujung di Pulau Sumatera sebagai penyangga mobilitas Pulau Sumatera.

“Adanya pengembangan kawasan pariwisata terpadu Bakauheni Harbour City (BHC) sebagai salah satu destinasi wisata unggulan, diharapkan dapat memicu dan memacu pembangunan di Kabupaten Lamsel”. Pungkasnya. (*)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

83 − 74 =